Mafia39 Slot Demo : Bedanya Tradisi Angkat Rumah Utuh Saat Pindahan di Indonesia dengan Filipina
Berita Asik, Berita keren, Berita Tequini, Berita unik dan nyeleneh

Mafia39 Slot Demo : Bedanya Tradisi Angkat Rumah Utuh Saat Pindahan di Indonesia dengan Filipina

Mafia39 Slot Demo : Pindah rumah tuh udah pada biasa, kan? Tapi nih, gimana kalo lu bisa pindahin rumah beserta isinya ke tempat baru? Keren gak tuh? Di beberapa tempat di Indo, ada tradisi unik yang ngelakuin hal kayak gitu, salah satunya di Sulawesi Selatan.

Jadi gini, tradisi ini disebut Marakka’ Bola di Kabupaten Barru atau Masoppo Bola di Kabupaten Bone, keduanya ada di Sulsel. Nah, buat Suku Bugis di sana, pindah rumah itu bukan cuman bawa barang-barang aja, tapi rumahnya utuh digotong bareng-bareng ke tempat baru. Keren kan?

Alasannya, gini nih. Buat mereka, rumah itu kaya tanah warisan yang harus dijaga. Makanya, kalo ada yang mau pindah, rumahnya langsung dibawa aja ke tempat baru, biar tetep utuh gitu.

Nih, ada beberapa hal yang mereka lakuin waktu pindah rumah. Kalo jaraknya lumayan jauh, mereka bener-bener angkat rumahnya. Nah, kalo jaraknya dekat, mereka ngedorong rumahnya pake roda di bawahnya.

Tapi tau enggak, selain buat pindah rumah, tradisi keren ini juga bisa ngejalin tali silaturahmi dan gotong royong antarwarga. Jadi, selama proses pindahan, semua warga kumpul dan bantu-bantu. Asik kan?

Di Bone, Sulsel, misalnya, tradisi ini sering dilakuin pas hari Jumat setelah salat Jumat. Sebelum pindahan dimulai, biasanya mereka juga makan siang bareng. Nah, itu juga jadi momen buat nambah keakraban mereka sebelum seru-seruan pindah rumah.

Pindah rumah ini gak cuma berhenti di situ. Sebelum mulai, biasanya diberitahu dulu lewat pengeras suara masjid. Trus, semua warga dateng bareng-bareng ke tempat yang baru buat pindah rumah. Setelah selesai, biasanya juga ada syukuran biar rumahnya aman dari masalah.

Trus, setelah semuanya selesai, pemilik rumah biasanya bagi-bagi makanan buat yang udah bantu. Nah, mereka makan bareng. Ini tuh kaya momen kebersamaan gitu, yang pastinya bisa bikin warga makin akrab.

Mafia39 Slot Demo : Bedanya Tradisi Angkat Rumah Utuh Saat Pindahan di Indonesia dengan Filipina

Nah, kalo soal cara angkat rumahnya, ada tahapannya nih. Pertama, barang-barang yang gampang pecah atau bergeser harus dikeluarin dulu. Kaya piring, gelas, atau barang elektronik gitu.

Tapi yang berat, kaya lemari atau kasur, yang susah kalo dikeluarin, dibiarkan aja di dalem rumah. Tapi biar enggak jatoh, mereka iket ke tiang-tiang rumah yang terbuat dari kayu.

Nah, tiang-tiang rumah ini yang bakal dipake buat angkat. Mereka pasang bambu dulu di bawah tiang-tiang ini, biar enak pegangnya pas mau angkat rumahnya.

Gak sembarangan, proses pindahan ini dipimpin sama ketua adat, soalnya butuh kerjasama semua buat pindahin rumah ini. Jadi, mereka jalan seirama biar rumahnya enggak jatoh. Ini bisa jadi ajang gotong royong yang seru buat warga Suku Bugis.

Oh iya, rumah Suku Bugis itu biasanya rumah panggung dari kayu. Jadi, mereka bisa angkut rumahnya utuh gitu.

Di dalam rumah ini ada tiga tingkatan. Tingkat pertama, Dunia Atas (Botting Langi), dulunya buat simpen hasil panen padi. Kedua, Dunia Tengah (Ale-Kawa), ini tempat aktivitas sehari-hari, kaya kamar tidur, dapur, dll. Terakhir, Dunia Bawah (Awa Bola), dulunya buat peliharaan, tapi sekarang lebih sering buat simpen kendaraan.

Ternyata, enggak cuman di Indo aja yang punya tradisi angkat rumah pas pindahan, loh. Di Filipina juga ada, namanya Bayanihan.

Bayanihan itu dari kata ‘bayan’, yang artinya kota, negara, atau komunitas. Jadi, tradisi ini adalah semangat kebersamaan di komunitas buat kerja bareng demi tujuan bersama.

Di sana, tradisi ini biasanya dilakuin kalo warga desa pindah rumah buat hindarin banjir atau tanah longsor. Beda sama di Indo, di sini yang ngangkat rumah biasanya para lelaki. Nah, setelah rumahnya dipindahin, mereka biasanya ngadain perayaan kecil dan sosialisasi bareng warga.

Tapi, kayak di Indo juga, tradisi Bayanihan sekarang udah jarang dilakuin. Salah satunya karena rumahnya udah pada beralih ke beton, jadi susah buat dipindahin.

Tapi, sekarang ada festival Bayanihan, di mana mereka bikin rumah dari bahan alami, kaya daun kelapa buat atap, kayu, dll. Terus, rumah itu dipindahin jarak tertentu, bisa 1-5 km. Nah, duit dari festival ini dipake buat bantuin korban bencana alam.

Bayanihan sekarang enggak lagi seheboh dulu. Tapi semangat kebersamaan dan gotong royongnya tetep ada kalo warga mau ngelakuin sesuatu bersama-sama. Keren kan?


Sumber: https://www.detik.com/properti/berita/d-6878751/beda-tradisi-angkat-rumah-utuh-saat-pindahan-di-indonesia-dengan-filipina

Kunjungi Novel Mafia39 lengkap kamu bisa cek di mafia39 linktree atau kunjuni blog kami di Blog Mafia39 dan wp mafia39 website official https://mafia39.top/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *